Inflasi Menurun, Bank Sentral Inggris Pertahankan Suku Bunga

Jakarta, CNBC Indonesia – Bank of England (BoE) pada Kamis (21/3/2023) mempertahankan suku bunga stabil di 5,25%, tetapi mengisyaratkan penurunan suku bunga karena inflasi turun lebih cepat dari perkiraan.

“Dalam beberapa minggu terakhir kami telah melihat tanda-tanda yang lebih menggembirakan bahwa inflasi sedang turun,” kata Gubernur BoE Andrew Bailey dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip CNBC International.

“Kami kembali mempertahankan suku bunga hari ini di 5,25% karena kami perlu memastikan bahwa inflasi akan kembali ke target 2% dan tetap di sana. Kami belum berada pada titik di mana kami dapat menurunkan suku bunga, namun segala sesuatunya bergerak ke arah yang benar.”

Data pada Rabu (20/3/2024) menunjukkan inflasi umum turun lebih dari yang diharapkan menjadi 3,4% tahunan pada Februari, mencapai level terendah sejak September 2021.

Bank sentral Inggris juga memperkirakan indeks harga konsumen akan kembali ke target 2% pada kuartal kedua, karena batasan harga energi rumah tangga sekali lagi diturunkan pada April.

Komite Kebijakan Moneter (MPC) sebelumnya memberikan suara 8-1 untuk mempertahankan suku bunga tetap, dengan satu anggota memberikan suara untuk menurunkan suku bunga sebesar 25 basis poin menjadi 5%.

Lebih khusus, tidak ada anggota yang memilih kenaikan lebih lanjut untuk pertama kalinya dalam siklus ini, setelah dua anggota mendukung kenaikan seperempat poin pada pertemuan sebelumnya.

“Inflasi IHK (IHK) terus turun secara relatif tajam, sebagian disebabkan oleh efek dasar (base effect) dan efek eksternal dari harga energi dan barang,” kata MPC dalam laporannya.

“Sikap kebijakan moneter yang restriktif membebani aktivitas ekonomi riil, menyebabkan pasar tenaga kerja lebih longgar dan menekan tekanan inflasi. Meskipun demikian, indikator utama persistensi inflasi tetap tinggi.”

MPC menyatakan bahwa kebijakan moneter “harus tetap bersifat restriktif dalam jangka waktu yang cukup lama untuk mengembalikan inflasi ke target 2% secara berkelanjutan dalam jangka menengah.”

Mereka juga mengatakan pihaknya akan terus memantau indikasi tekanan inflasi yang terus-menerus dan ketahanan perekonomian secara keseluruhan, termasuk kondisi pasar tenaga kerja, pertumbuhan upah dan inflasi jasa.

Perekonomian Inggris tergelincir ke dalam resesi teknis pada kuartal terakhir tahun 2023 dan telah mengalami stagnasi selama dua tahun. Hal ini berarti bank sentral melakukan tindakan penyeimbangan yang berbahaya antara mengendalikan inflasi secara berkelanjutan kembali ke angka 2% dan menghindari mendorong perekonomian ke dalam penurunan berkepanjangan.

Bank-bank sentral utama di seluruh dunia sedang mencoba untuk menentukan kapan harus mulai melonggarkan kebijakan moneternya setelah dua tahun melakukan pengetatan yang cepat, sebagai upaya untuk mengendalikan lonjakan inflasi global.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Bank Sentral Australia Naikkan Suku Bunga, Tertinggi 12 Tahun


(sef/sef) 

Updated: Maret 22, 2024 — 2:05 am

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *